HUT AcehEkspres.com ke 3

Ratusan Akun Facebook yang Jadi Alat Manipulasi Pilpres AS Diberangus

Ratusan Akun Facebook yang Jadi Alat Manipulasi Pilpres AS Diberangus

ACEHEKSPRES.com - Facebook dikabarkan telah menghapus sebanyak 273 akun dan halaman (Facebook Page) yang diduga terafiliasi dan dioperasikan oleh organisasi asal Rusia, yakni Internet Research Agency (IRA). Semua akun ini terdiri dari 70 akun Facebook, 138 Facebook Pages dan 65 akun Instagram. Facebook mengambil tindakan tegas, lantaran ratusan akun ini telah menjadi "alat" untuk memengaruhi pengguna dalam Pilpres Amerika Serikat 2016 lalu yang memenangkan Donald Trump.

Menurut Chief Security Officer Facebook, Alex Stamos, IRA secara konsisten menggunakan akun-akun ini untuk memanipulasi serta menipu para pemilih, dengan cara menyebarkan berita-berita palsu. "Pagi ini kami menghapus 70 akun Facebook dan 65 akun Instagram, serta 138 Halaman Facebook yang dikendalikan oleh Badan Riset Internet (IRA) yang berbasis di Rusia," ungkap Alex lewat pernyataan resminya, sebagaimana dikutip KompasTekno dari Facebook Newsroom, Rabu (4/4/2018). "IRA telah berulang kali menggunakan akun yang tidak tervalidasi untuk menipu dan memanipulasi orang-orang menggunakan Facebook. Termasuk sebelum, selama, dan setelah pemilihan Presiden AS 2016 berlangsung," lanjutnya.

Dari hasil investigasi yang dilakukan tercatat sekitar 95 persen halaman Facebook Pages ini memiliki jutaan pengikut. Bahkan secara kumulatif, akun Instagram yang dikendalikan IRA ini pun memiliki kurang lebih 493.000 pengikut, dan diperkirakan telah menghabiskan sebanyak 167.000 dollar AS untuk beriklan pada 2015 silam. Dikutip dari The Verge, pendiri Facebook Mark Zuckerberg dalam sebuah postingannya mengatakan bahwa Rusia memang telah berulangkali berupaya memanipulasi dan pihak Facebook pun telah menemukan bukti ini. "IRA juga berulangkali mencoba memanipulasi pengguna di Amerika Serikat dan Eropa.

(sumber: kompas.com)