HUT AcehEkspres.com ke 3

Subhanallah, Ratusan Kerangka Anak-anak Korban Tumbal di Temukan

Subhanallah, Ratusan Kerangka Anak-anak Korban Tumbal di Temukan
Kerangka Ratusan Anak-anak korban tumbal di Peru (National Geographic)

ACEHEKSPRES.COM- Para Arkeolog menemukan kerangka anak-anak bekas 'tumbal' masal. Kerangka bekas 'tumbal' anak-anak ini disebut yang terbanyak selama sejarah manusia. Peristiwa kelam itu diyakini terjadi sekitar 550 tahun lalu. Lebih dari 140 anak dikorbankan secara bersamaan di wilayah pesisir Peru.

Kerangka-kerangka ini ditemukan di Trujillo dekat dengan pusat peradaban kuno suku Chimú di Peru. Penemuan didukung oleh National Geographic Society dan secara eksklusif diresmikan juga di National Geographic.

"Saya sendiri tak pernah membayangkan ini," kata salah satu peneliti utama, John Verano dilansir dari BBC, Sabtu 28 April 2018. "Saya juga tidak berpikir orang lain juga akan membayangkan ini," tambahnya.

arkeolog kerangka anak, kerangka anak tumbal, korban tumbal peru salah seorang arkeolog tengah membersihkan kerangka anak yang diduga sebagai korban tumbal di Peru. (National Geographic).

Korban tersebut berusia 5-14 tahun, namun sebagain besar berusia 8-12 tahun. Ciri-ciri mereka menjadi tumbal adalah karena adanya tanda potongan pada tulang mereka termasuk di tulang dada. Tulang rusuk juga rusak dan jantung telah tiada.

Ada juga korban lainnya yaitu hewan llamas yang mengalami nasib sama. Semuanya berjumlah 200 dan berusia kurang dari 18 bulan. Mereka terkubur menghadap ke Timur, yakni ke pegunungan Andes.

Peneliti utama lainnya, Gabriel Prieto mengatakan, penemuan ini tentu membuat orang bertanya-tanya alasan ritual perngorbanan ini harus terjadi. Bisa jadi ini semacam ritual menghentikan untuk hujan deras dan banjir di daerah yang biasanya kering. Mungkin juga disebabkan karena peristiwa cuaca ekstrem seperti El Nino.

"Kejadian seperti itu mengganggu perikanan laut di daerah itu, sementara banjir di pesisir bisa membuat infrastruktur kanal pertanian Chimu meluas," katanya.

Penemuan pertama korban 'tumbal' manusia di lokasi tersebut yaitu pada 2011 dan dikenal sebagai Huanchaquito-Las Llamas. Terdapat 40 korban anak-anak dan 74 hewan llamas usai penggalian sebuah kuil berusia 3.500 tahun.

Chimu menyembah dewa bulan dan mereka sudah ditaklukkan oleh peradaban Inca hanya beberapa dekade setelah kejadian itu. Sekitar 50 tahun kemudian, Spanyol tiba di Amerika Selatan dan menaklukkan kerajaan Inca secara bergantian. (BBC/ce1/iml/JPC/red)

Salah seorang arkeolog tengah membersihkan kerangka anak yang diduga sebagai korban tumbal di Peru. (National Geographic)